Mendingan jadi Part Time Freelancer atau Full Time Freelancer yah?

July 24, 2012
Awan Rimbawan

Kegiatan Freelancer memang sering dianalogikan sebagai kerjaan sampingan. Tetapi sebenarnya Freelancer adalah sebuah profesi yang sangat mungkin dikerjakan secara Full Time sama seperti profesi-profesi yang lain.

Keputusan untuk menjalani Freelance secara Part Time maupun Full Time punya sisi positif dan negatif nya sendiri.

Keuntungan dari pilihan menjadi Part Time Freelancer adalahย mengurangi tingkat stress jika usaha ini tidak berjalan seperti yang diharapkan. Kita tahu tidak semua hal bisa berjalan sesuai keinginan. Untuk orang yang kurang suka mengambil resiko, Part Time Freelancer bisa dipilih sebagai usaha “iseng-iseng berhadiah” untuk mengetes pasar.

Keuntungan lain sebagai Part Time Freelancer adalah Anda bisa berkonsentrasi pada hal-hal yang sifatnya tidak memberikan keuntungan finansial secara langsung. Misalnya memarketingkan diri Anda sendiri (membangun brand), mengumpulkan network, belajar meningkatkan skill dan lain2.

Nah, sayangnya Part Time Freelancer ini mudah terkena penyakit kehabisan waktu. Jika Anda punya pekerjaan utama, dan pulang ke rumah masih mengerjakan pekerjaan Part Time maka tentu saja akan sangat menyedot waktu Anda. Apalagi jika waktu weekend juga dipakai buat mengerjakan pekerjaan Freelance. Repot juga kan kalau sampai di tempat tidur juga masih harus ngerjain seperti foto di atas ^_^. Kadang hal ini juga membuat pekerjaan yang ditangani cenderung diburu-buru karena terbatasnya waktu yang tersisa.

ย Opsi lain adalah memilih menjadi seorang Full Time Freelancer.

Keuntungan dari pilihan ini adalah Anda bisa men-dedikasikan waktu dan energy untuk membangun bisnis Anda sendiri.

Sebagai seorang Freelancer Full Time, Anda juga punya lebih banyak waktu luang di luar pekerjaan dan juga kebebasan penuh untuk menjadwalkannya.

Memang butuh waktu untuk mendapatkan income yang cukup untuk menghidupi seorang Freelancer Full Time. Tekanan untuk mendapatkan level income yang cukup ini juga ย yang seringkali membuat Freelancer Full Time berhenti dan kembali ke kehidupan sebelumnya.

Kedua pilihan ini bisa Anda tentukan dengan mengukur beberapa hal.

Yang pertama adalah mengukur persiapan Anda. Apakah Anda mempunyai cadangan finansial yang cukup untuk hidup beberapa bulan ke depan? Apakah Anda sudah punya cukup skill yang bisa Anda jual? Apakah Anda sudah punya klien? Pertanyaan-pertanyaan ini patut Anda ajukan jika Anda mempertimbangkan untuk menjadi Full Time Freelancer. Jika Anda merasa belum siap, Anda bisa memilih “cara aman” menjadi Part Time Freelancer untuk mengembangkan cadangan keuangan, skill dan juga daftar client.

Yang kedua adalah mengukur komitmen. Part Time Freelancer memungkinkan Anda untuk menguji apakah Anda benar-benar menyukai bidang yang Anda kerjakan atau tidak.

Full Time Freelancer di sisi lain membutuhkan komitmen yang serius. ย Bisa jadi Anda harus rela “puasa” dan mengencangkan ikat pinggang di awal-awal karir Freelancer Anda.

Jika Anda belum menentukan apakah Anda akan menjadi Part Time atau Full Time Freelancer, ambil waktu yang cukup untuk mempertimbangkannya. Semoga poin-poin di atas bisa Anda jadikan referensi untuk membantu Anda.

So, what is your choice?

Facebook Comments

26 Comments. Leave new

Maulid Alam Islami
July 26, 2012 3:58 am

Fulltime freelancer!

Reply
Awan Rimbawan
July 26, 2012 9:05 am

Hoho, mantaph sekali semangatnya!

udah berapa lama di Ideafield bro?

Reply
Maulid Alam Islami
July 26, 2012 9:05 am

hahaa.. pastinya masbro. udah resign 2 bulan yg lalu euy mas bro.. tp di profil fb masih belum di ganti ya? hehee.. udah 2 taunan disana sekarang mencoba merintis studio sendiri.

Reply
Dwi Fitrianty Kurnia
July 26, 2012 9:50 am

@[637494474:2048:Maulid Alam Islami] anak UNIKOM juga?
Angkatan brp?

Aku baru masuk konversi dari IT Telkom thn 2010 kmrn ๐Ÿ˜€

Reply
Maulid Alam Islami
July 26, 2012 9:50 am

saya masuk 2005 teh ngambil jurusan desain.. 2010 taun lulus nya. hehehee…

Reply
Awan Rimbawan
July 26, 2012 11:07 am

wah mantaph,
ane seneng nih ketemu jiwa2 entrepreneur kayak gini ๐Ÿ˜€

sempet ketemu om @anugrah sama om @arief febrianto ga?

Reply
Maulid Alam Islami
July 27, 2012 6:21 am

kang @[1189758555:2048:Awan Rimbawan] kenal? ngga sempet kang.. saya masuk waktu itu teh buat ngegantiin mereka2..

Reply
Awan Rimbawan
July 28, 2012 9:50 am

Om @[583404353:2048:Anugrah M Prahasta] sekarang udah jadi artis Hitam Putih TransTV.
Om @[1653537200:2048:Arief Febrianto] adalah salah satu otak dibalik kreatifitas http://www.21clouds.com (baru punya baby lagi ๐Ÿ™‚

jebolan ideafields emang kreatif2 ^_^

Reply
Maulid Alam Islami
July 28, 2012 11:29 am

hooh… doakan saja biar bisa sesukses senior2 saya diatas.. hhehhee..

Reply
Dhea Aditya Nugraha
July 27, 2012 10:15 am

Buat sementara part time dlu, itu juga susah dptnya ๐Ÿ™
makasih bukunya pak, makasih juga dlu udah dateng ke kampus, jadinya bisa tau odesk. ๐Ÿ˜€

Reply
Awan Rimbawan
July 28, 2012 9:50 am

memang awalnya susah, tp kalau ditekuni Insya Allah ada hasilnya.

teteuph ceumungudh ya!

Reply
Dhea Aditya Nugraha
July 29, 2012 6:57 am

entah kenapa yang hourly blm pernah sama sekali, tp yg fixed alhamdulillah udah ngerasain. makasih Pak. ๐Ÿ˜€

Reply
Awan Rimbawan
July 29, 2012 9:34 am

Gapapa, awalnya jg dari fixed project ko. nanti lama2 jg ngerasain yg hourly.

Enaknya fixed waktunya bisa kita atur2 sendiri.

Bahkan klo skill nya udah jago, fixed price ni bisa dapet lebih gede dari hourly lho karena dibayar berdasarkan result, bukan berdasarkan jam yg dihabiskan.

Ajak temen2 yg lainnya yah, biar banyak freelancer dr Indonesia.

Banyak temen yg jadi freelancer juga memungkinkan kolaborasi buat spesialisasi yg beda2 dan tuker2an client base.

Ditunggu kabar baiknya dari Bogor ๐Ÿ™‚

Reply
Dhea Aditya Nugraha
July 30, 2012 1:36 pm

Iya pak, yang fixed enaknya gitu, hehe.
Alhamdulillah, udah bisa ngajak satu orang, tp masih ada halangan di paypal nya. hehe.
Makasih banyak pak. ๐Ÿ™‚

Reply
Infodari Id
July 28, 2012 4:58 am

Milih job nya juga masih bingung nih… soalnya skill jg terbatas.

Reply
Awan Rimbawan
July 28, 2012 9:50 am

Kalau gitu sekarang fokusnya jangan pilih job, tapi pelajari skill.

Tipsnya adalah lihat kebutuhan yg paling banyak di oDesk, lalu pelajari skill di bidang itu.

Teteuph Ceumunguudh!! ๐Ÿ™‚

Reply
Infodari Id
July 30, 2012 5:52 pm

Ok deh… Aq coba sarannya yah… Pengen perbaiki profile nya dulu nih.. Ngisinya msh asal-asalan. Makasih banyak ya atas sarannya…

Reply
Awan Rimbawan
July 30, 2012 6:06 pm

siiiph, ditunggu kabar baiknya dari indo.

Teteuph Ceumunguudh!! ^_^

Reply
Arief Febrianto
July 28, 2012 12:50 pm

fulltime freelancer dan allhamdulilah sudah bisa kasih makan anak istri…….

Reply

Ga jadi balik sini Rif?? Ditungguin lu sama mike

Reply
Arief Febrianto
July 28, 2012 1:48 pm

nggak uy fem, istri ga mau di angkut ke bali….waktu itu udah nge email kok ke mike

Reply
Awan Rimbawan
July 29, 2012 9:34 am

Alhamdulillah ๐Ÿ™‚ Orang kreatif mah dimana2 bisa idup ya bro ๐Ÿ™‚
Hidup Fulltime Freelancer!

Reply
Sandhy Nugroho
July 31, 2012 2:10 am

rezeki mah timana weh nyak om…

Reply
Awan Rimbawan
July 31, 2012 10:29 am

sepakat om, tugas kita menjemput dengan penuh semangat ๐Ÿ˜€

Reply

alhamdulillah, bisa nikah karena duit parttime freelancer, skrg masih jalan tp sudah overload, insya Alloh bbrp bulan kedepan berencana fulltime freelancer, supaya bisa lbh fokus dan mulai belajar main di odesk spt pak Awan ๐Ÿ™‚ yang ptg ttp semangat buat belajar!

Reply
Debi Prahara Dika
September 1, 2012 5:59 am

siiip

Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 + 9 =