DIA Yang Mudah Membolak-balikkan Keadaan

October 01, 2018
Awan Rimbawan

Assalamualaikum wr wb para suhu dan rekan2 seperjalanan… 🙏🙏🙏

Pengen cerita sedikit bolehkah?

Malam minggu lalu saya main ke tempat seorang teman.

Kabar terakhir dia udah pindah rumah, jadi ini pertama kalinya saya mengunjungi rumahnya yang baru.

Ba’da Maghrib saya sampai di shareloc yang dia kasih.

Ketika masuk gerbang kompleks perumahannya… wow…saya berdecak kagum…

“Perumahan elite ini… Masjidnya aja gede dan kelihatan rame kegiatan” batin saya…

Benar juga, setelah masuk ke dalam… wuih… nyaman banget…

Jalannya bukan dilapisi aspal, tp batako sehingga memberikan kesan eksklusif…
Agak sedikit naik turun seperti dibentuk oleh landscape profesional, sehingga tidak curam… sepertinya nyaman sekali dinikmati untuk jalan2 ringan di pagi/sore hari.

Waktu itu karena saya kesana malam hari, saya bisa menikmati keindahan tata lampunya.

Terasa bahwa lampu2 di dalamnya juga di konsep dengan teliti untuk mengatur temaram lampu di malam hari.

Terang, tp tidak menyilaukan.

Cenderung adem, tapi engga gelap juga.

Romantis-romantis gimanaa…gitu… kata istri saya yg sedang menggendong Umar dan memangku Kinan di sebelah saya 😍😍😍

Suasana perumahannya, membawa memory saya ke resort2 di Bali…

Penasaran waktu sampai di rumahnya saya tanya2… kok bisa dapet rumah di komplek elite seperti ini?

Teman saya pun berkisah… memang beberapa waktu yg lalu, dia sedang bingung2nya…

Bisnis belum terlalu menghasilkan, tinggal di apartemen sempit.
Berasa banget sumpeknya ditinggali istri dan dua orang anak ditambah barang2 pendukung keluarga.

Ditambah lagi ternyata pengeluaran di apartemen besar, buat listrik sama air aja menghabiskan 1jt/bln.

Belum termasuk biaya buat parkir motor plus mobil yang juga harus dibayar sekitar 400rb tiap bulan.

Setahun ditotal udah bisa beli motor dua biji tuh 😁😁😁

Di kondisi sulit tersebut, dia mencoba apa aja yg bisa dilakukan.

Selain ngurusin bisnis yg masih dirintis…, dia juga memutar otak untuk membuka usaha2 baru yg fast cash…

Tp bukannya untung… malah makin menggerus modal yg udah tipis…

Bahkan waktu itu sangking kepepetnya pernah jadi supir Grab pula…

Yah pokoknya apa aja deh yang bisa menghasilkan duit…

Namun kondisi tdk juga membaik…

Hutang pun sedikit demi sedikit bertambah… awalnya pelan, tapi pasti…

Tambah lama bukannya berkurang malah percepatannya jadi tambah kencang…

Kencang dan pasti…

Ah… pusingnya sampai tujuh puluh keliling…

Nah terus gimana dong kok tiba2 bisa punya rumah di kawasan elite dan nyaman ?

Cash lagi, ga pake kredit2an!

Sejalan dengan mazhab cash nya King @hendrajabal yg denger2 lagi dibujuk2 untuk ngasih pencerahan di PW Jabar sama Suhu @attayrust dkk 🙏🙏🙏

Ternyata setelah diceritakan solusinya simple banget…

Dulu waktu dia masih kerja, dia pernah beli rumah di daerah Karawang.
Setelah itu dia resign dari kerjaan untuk memulai bisnis di Bandung.

Tapi karena bisnis masih merintis jadilah akhirnya kelimpungan sendiri.
Tabungan menipis dan akhirnya habis…

Sekian lama bertahan di kondisi tersebut, tp akhirnya tidak kuat juga…
Cicilan rumah di Karawang pun akhirnya tersendat2.

Kondisi tambah kembang kempis boro2 mikirin cicilan rumah… kebutuhan aja lagi susah…
Akhirnya rumah itu dijual…

Sebenerna harga pasaran tidak terlalu tinggi.

Tapi tak dinyana… tetangga sebelah rumahnya pengen beli rumah itu.

Karena tetangganya pengen ngelebarin rumah, jadi mau membeli dengan harga berapapun karena itu satu2nya pilihan buat ngelebarin rumah.

Akhirnya rumah itu dijual dengan selisih ratusan jt di atas harga pasar.

Hasilnya bisa buat nutup hutang, bahkan bisa beli rumah di kawasan yg super nyaman sekarang ini.

Sepulang dari rumah temen saya ini, saya terpekur…

Gitu yah, kalau Allah mau mengubah sesuatu kondisi…
Gampaaang banget…

Semua kesulitan2 yg dialami oleh seseorang, bisa dikasih solusi dengan sangat mudah.

Min haitsu laa yah tasib itu seringnya sudah ada di depan mata, tetapi tidak pernah kepikiran.

Tidak pernah dibayangkan oleh orang yg sedang mengalami kesulitan itu.

Bayangin aja, temen saya ini sebenernya bisa aja tidak perlu mengalami kondisi2 sulit…
Tinggal jual rumah aja, beres deh urusan.
Tetapi dibikin lupa dulu sama Allah untuk kepikiran ngejual rumah.
Kemudian baru diingatkan dan dipertemukan momennya pas tetangganya mau ngelebarin rumah.
Timing yg pas itu diatur sehingga mengakibatkan dia bisa untung besaarr…
Semua kesulitan2 finansial nya hilang, dikasih bonus rumah yg sangat nyaman…

Berarti jangan2… klo saya saat ini sedang ngadepin kesulitan…itupun sebenarnya sudah ada solusinya…
Tp karena dosa2 saya, jadi ga keliatan tuh solusinya… 🙁 🙁

Padahal Dia itu Maha Mampu dan Maha Kuasa…
Bikin malam yg gelap jadi siang yg terang benderang aja bisa…
Apalagi cuman mengubah kondisi sulit menjadi kondisi lapang…

Kemudian saya ingat, bahwa temen saya ini diujung masa2 sulitnya juga sempat melakukan riyadhoh…

Rajin sedekah,
rutin baca Al Waqiah tiap pagi dan sore,
rajin tahajud,
rutin baca Ar Rahman selepas Dluha,
berusaha menyenangkan orang tua dan anak istri,
termasuk coba sedikit2 mensedekahkan barang yang paling disukai…

Mungkin ini juga syariat yang membuat Allah membuka jalan kemudahan…

kalau saya pikir2 lagi… salah satu barang yang umumnya paling disukai oleh pengusaha adalah: Uang

Umumnya… orang memulai bisnis/usaha untuk uang…

Bukan salah, tetapi jika pikiran itu terlalu mendominasi… maka akhirnya…
Bisnis ketika dapet uang banyak seneng tp merasa pengen lebih banyak lagi…
Bisnis ketika dapet uang sedikit sedih dan galau… ujung2nya frustrasi dan mager (males gerak)

Kondisi hati diombang ambingkan oleh uang yang dihasilkan oleh bisnis tersebut…

Beruntungnya saya masuk di komunitas TDA yang suhu2 nya selalu mengingatkan tentang kegiatan berbagi dan memberi…

Bagi saya ini adalah penyeimbang, sehingga hati bisa tenang menghadapi kondisi bisnis yang naik turun… maupun uang yg datang dan pergi 😁😁😁

Termasuk ketika Div Sos yang aktif bergerak setiap ada bencana2 sosial

Saya kembali diingatkan…

Bahwa saudara2 kita di Palu, tidak pernah memilih untuk mendapatkan bencana…

Tidak pernah memilih untuk mengalami kejadian gempa yg dahsyat sehingga rumah bisa bergeser jauh…

Melihat dengan mata kepala sendiri laut menggulung daratan dan menyeret apapun yg dimiliki ke dasar laut…

Mengalami getaran bumi yg bikin orang yang tiarap bisa terbawa 1 km dari tempat dia berada sebelum gempa…

ah…

Saya tiba2 teringat wejangan dari guru saya…

Bahwa dosa2 seseorang dihapuskan lewat 4 cara:
1. Dengan kebaikan yg dia lakukan
2. Dengan musibah/cobaan (kondisi apapun yg tidak mengenakkan)
3. Dengan taubat dan istighfar
4. …. dengan masuk neraka terlebih dahulu… naudzubillahi min dzalik… 🙈🙈🙈

Semoga apa yang terjadi di Palu merupakan cara Allah untuk menghapus dosa2…

Juga sebagai jalan kita untuk berbuat kebaikan kepada sesama…

Terima kasih divsos yang sudah menjadi jalan kebaikan dan jalan penghapus dosa buat temen2 TDA 🙏🙏🙏

Bukan masalah banyak / sedikitnya sumbangan…

Karena ini adalah tentang kita sebagai pengusaha, yang berusaha menetralkan hati dan pikiran dari sesuatu yg jika tidak di manage… berpotensi mendominasi hidup kita dan menjauhkan dari Allah

PS: temen saya yg saya ceritakan di awal tadi salah satu panitia aktif di TLC kemarin… juga sering berbagi kebaikan di TDA… di tengah kondisi bisnis yg belum mapan… di tengah berbagai kesulitan finansial… tetapi tetapi aktif berbuat kebaikan… salut…salut…salut…🙏🙏🙏

…Ow…ow siapa dia?
😊😊😊

Facebook Comments