Catatan Belajar FB Ads

June 28, 2018
Awan Rimbawan

Ga terasa, hampir setahun mainan FB ads.

Tanggal 15 July 2017 itu pertama kali ikutan trainingnya Om Bram.

Masih inget perasaannya…duduk di pojok belakang, sambil mikir… ini Om Bram ngomong bahasa planet apa ya?
Setiap ada istilah2 aneh yg keluar dari paparan Om Bram… ane lgsg buru2 googling.
Ga ketemu, nanya deh… (maaf ya om, waktu itu banyak nanya dari pojokan)

Pas waktu itu mikir… ternyata FB ads banyak banget istilah2 yg gw ga ngerti.
Padahal kirain cuman ngiklan gitu doang, apa susahnya sih?
Jebul banyak banget yg harus dipelajari.
Itupun seiring berjalannya waktu baru tau klo yg diajarin sama Om Bram udah cara yang paling simple.
Baru ngomongin metriks inti2nya aja…belum ngomongin metriks2 lain yang umum dipake oleh advertiser.

Bulan2 awal dipenuhi dengan cycle yg sama.
Replay video –> praktek –> laporan progress ke Om Bram –> pusing, cobain dulu… —> replay video lagi… dst dst…

Nanya2 juga sama suhu2 yg ada di kelas seangkatan ane @harys , @kamal , @mary
Super helpful banget nih suhu2 yg baik hati.

Tapi ternyata ini gak cuman tentang teknik beriklan.

Setahun terakhir ini pelajaran yang ane catat adalah:

1. Perubahan mindset dalam eksekusi.
Sebagai seorang Intuiting, nature nya adalah melihat gambaran besar.
Tetapi ane Intuiting yg berlebihan… ane perlu tahu setiap step dulu, jelas dulu, baru mau melangkah.
Ditambah lagi berlebihan keinginan untuk menjadikan setiap step itu sempurna.
Walhasil ga jadi praktek2. Banyak ide tapi lambat eksekusi.
Akhirnya pusing sendiri krn banyak nglamun tp ga ada hasil.

Mindset ini berbeda 180 derajat dengan pola Sensing nya Om Bram.
Hajar dulu, ga perlu perfect dulu, ambil cara yg paling simple kemudian lakukan.
Setelah jalan, lihat feedbacknya. Improve dari sana.
Fast execution – fast improvement.

2. Perubahan dalam logic
Logika ane berlebihan dalam intuisi. Ini perlu diimbangi oleh runtutan logika dan data yang memang kuat di orang Sensing.
Waktu dikasih tau buku Think Smarter nya Michael Kalet, langsung deh beli di Google Play.
Padahal waktu itu lg diskon jadi cuman 15rb. Tp krn terburu2 jadi beli pake full price, 237rb.
Ah sudahlah… yg penting ada hasilnya.
Ternyata di situ diajarin cara berpikir yg runut.
Gimana problem solving dengan berpikir secara kritis.
Pengambilan keputusan bisa di breakdown secara runut.
Dari sanalah jadi keranjingan untuk upgrade logika berpikir ane.

3. Perubahan dalam bekerja secara tim.
Sebelumnya ane terbiasa handle team online. Waktu itu pernah sampe 30 orang yg lokasinya beda2.
Tp sejak setahun kemarin ane eksperimen buat develop team offline setelah ikut DTF nya Om Bram.
Sekarang ini ada 5 orang teamnya.
Pengennya sih bisa nambah lagi biar bisa jadi jalan rejeki sama orang lain.
Cuman di sini mindset yg ditambahkan adalah… kekuranganku bisa ditambal dengan team.
Sebelumnya pengennya bisa jadi superman dan ngerjain sendiri semuanya.
Tp ternyata hidup jadi lebih enak dengan adanya team.
Grow juga jadi lebih cepat.

Menengok 1 tahun ke belakang, what a wonderful progress…
Walaupun masih jauh dari para mastah, tp ak ucapkan Alhamdulillah…
Bisa numpang belajar dan numpang idup.

Terima kasih Om Bram, terima kasih team managix, terima kasih rekan2 dan suhu2 seperjalanan.
Terima kasih Tuhan

Facebook Comments